PENENTUAN NILAI KALOR DENGAN BAHAN BAKAR KAYU SESUDAH PENGARANGAN SERTA HUBUNGANNYA DENGAN NILAI POROSITAS ZAT PADAT

Khilfatin Nabawiyah, Ahmad Abtokhi

Abstract


Arang adalah suatu bahan padat yang berpori-pori dan merupakan hasil  pembakaran yang mengandung unsur C (karbon). Sebagian pori-porinya masih tertutup  dengan hidrokarbon, dan senyawa organik lain yang komponennya terdiri dari “fixed carbon”, abu, air, nitrogen, dan sulfur. Sifat-sifat penting kayu meliputi nilai kalor,  kadar  air, berat jenis (berhubungan dengan nilai densitas). Tujuan khusus dari penelitian ini adalah mencari hubungan antara nilai kadar kalor yang terkandung di dalam arang  kayu dengan nilai densitasnya. Serta membandingkan dengan nilai kadar kalor pada kayu sebelum proses pengarangan.
Hasil pengujian karakteristik arang kayu yang meliputi nilai kalor, kadar air, dan densitas adalah sebagai  berikut  : Besarnya  kadar  air  yang  terkandung pada  kayu  sono adalah 13,12  %,  kayu mahoni 13,37 %, kayu jati 14,44 %, kayu nangka 14,8 %, dan kayu waru 14,5 %. Besarnya nilai densitas yang dimiliki oleh tiap kayu yaitu pada arang kayu sono 0,86 x 103 kg/m3, arang kayu mahoni 0,23 x 103 kg/m3, arang kayu jati 0,26 x 103 kg/m3, kayu nangka 0,47 x 103 kg/m3, dan kayu waru 0,35 x 103 kg/m3. Dan besarnya nilai kalor untuk arang kayu sono 229,01 kal/gr, arang kayu mahoni 299,22 kal/gr, arang kayu jati  230,58 kal/gr, arang kayu nangka 242,9 kal/gr, dan kayu waru 242,2 kal/gr.
Simpulan  dari  penelitian  ini  adalah  bahwa  nilai  densitas  kayu  bervariasi  pada  setiap  kayu. Besarnya nilai kalor  dipengaruhi oleh besarnya  kandungan air, suhu sekitar  pembakaran, nilai densitas yang dimiliki kayu serta alat dan bahan yang digunakan. Dengan massa yang sama bila semakin besar nilai densitas kayu, akan semakin kecil  ukuran volume dan semakin kecil juga energi kalor yang dihasilkan. Nilai densitas  pada  arang kayu mengalami penurunan massa awal dikarenakan terjadi proses pengarangan, sehingga tidak ada hubungan antara nilai kalor pada kayu sebelum dan sesudah pengarangan. Akan tetapi terdapat hubungan antara nilai densitas arang kayu dengan besarnya nilai kalor, yaitu bila semakin besar nilai densitas arang kayu, maka  semakin kecil nilai kalor yang dihasilkan.

Kata Kunci: Kadar kalor, Kayu, Arang, Densitas


Keywords


Kadar kalor; Kayu; Arang; Densitas

Full Text:

PDF PDF PS PDF PS


DOI: https://doi.org/10.18860/neu.v0i0.1625

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c)



Editorial Office of Jurnal Neutrino:
Department of Physics, Faculty of Sains and Technology, Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang, Indonesia
B.J. Habibie 2nd Floor
Gajayana st. No.50 Malang 65144
Telp. +62 813-4090-1818
Email: neutrino@uin-malang.ac.id


Creative Commons License

This work is licensed under CC BY-NC-SA

© All rights reserved 2015. Jurnal Neutrino:Jurnal Fisika dan Aplikasinya (ISSN:1979-6374 , EISSN:2460-5999)

View My Stats