Praktik Al-Hijr dalam Penyelesaian Nusyûz di Pengadilan Agama

Ahmad Izzuddin

Abstract


Perkara nusyûz yang dilakukan oleh istri dapat diselesaikan melalui tiga cara yaitu memberi nasihat yang baik, al-hijr atau pisah ranjang, dan pemukulan. Penelitian ini bertujuan menganalisis latar belakang dan pelaksanaan al-hijr yang dilakukan oleh para pihak berperkara di Pengadilan Agama. Melalui pendekatan diskriptif kualitatif diketahui bahwa para pihak yang mengajukan perceraian melakukan al-hijr karena alasan perselingkuhan, pertengkaran, perselisihan yang berkepanjangan, pengusiran oleh satu pihak. Pelaksanaan al-hijr ini belum sesuai dengan hukum Islam karena sebagian besar al-hijr dilakukan melebihi batas waktu maksimal. Selain itu, sebagian besar pasangan melakukan al-hijr dengan cara meninggalkan rumah, memutus komunikasi, tidak memberikan nafkah dan lahir batin.

Keywords


al-Hijr; nusyûz; perceraian

Full Text:

PDF


DOI: https://doi.org/10.18860/j-fsh.v7i2.3520

Published By:

Program Studi Hukum Keluarga Islam

Fakultas Syariah UIN Maulana Malik Ibrahim Malang

Jl. Gajayana 50 Kota Malang

 


De Jure: Jurnal Hukum dan Syar'iah is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 Generic