AL-MUQORONAH BAINA AL-‘ARABIYAH WAL INJILISIYAH FIL JUMLATI AL-ISMIYAH

M. Aunul Hakim

Abstract


Bahasa dengan keragamannya memiliki karakter yang berbeda-beda pula. Demikian juga perbedaan antara bahasa Arab dan bahasa Inggris. Kalimat sempurna dalam bahasa Inggris selalu diawali dengan subyek, sementara dalam bahasa Arab bisa diawali dengan subyek maupun predikat, yaitu yang dikenal dengan jumlah ismiyah dan jumlah fi’liyah, bahkan bisa diawali pula dengan kata depan atau preposisi yang jika dilihat dari perspektif bahasa Inggris bukan merupakan kalimat (sentence), tetapi merupakan phrase. Diakhirkannya subyek setelah predikat dalam bahasa Arab memiliki tujuan tertentu, baik dari sisi pengucap, pendengar maupun situasi dan kondisi. Yang demikian ini bukan berarti apresiasi bahasa Arab terhadap subyek tidak setinggi bahasa Inggris, tetapi ini semakin menunjukkan betapa bahasa Arab lebih dapat merepresentasikan kondisi jiwa dan perasaan pengucap maupun pendengar sesuai dengan kondisi.

Keywords


Kalimat Nominal; Bahasa Arab; Bahasa Inggris

Full Text:

PDF PS


DOI: https://doi.org/10.18860/ling.v2i2.569



Copyright (c)



Member of:

Crossref

Indexed by:

EBSCO Dimension Google Scolar  Sinta Sinta InaSTI Moraref  Journal TOCS          Microsoft Academic Search

Editorial Office:
Laboratory of Information and Publication, Faculty of Humanities
Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang
Jalan Gajayana 50 Malang, Jawa Timur, Indonesia 65144
Email: jurnallingua@gmail.com
Phone: +62 (0)341 570872


Creative Commons License
LiNGUA by Laboratory of Information and Publication, Faculty of Humanities is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.
Based on a work at http://ejournal.uin-malang.ac.id/index.php/humbud/index.